“Adeee…” begitu lah kami lebih sering memanggilnya, daripada Ahnaf. Ade yang kini sudah berusia 12 bulan, alias 1 tahun… ah ngga… sebut aja 12 bulan, terkesan ‘lebih bayiiik’ gitu lho :p

Ade yang kaleeemm… tapi belakangan ini lagi sering bikin ‘jengkel’ Mimnya karena sering terbangun malam-malam lalu teriak-teriak sambil guling-guling di atas kasur, entah ingin apa. Kepanasan ya De? *gebergeber* 

Ade yang lagi rajin belajar jalan… dua langkah… tiga langkah…rekor sampai lima langkah… grasa grusu melangkah memanfaatkan momen, sebelum hilang keseimbangan lalu terjatuh. Sering Mim bilang, “Ade sedikit-sedikit aja jalannya… tenang… t e n a n g…” walaupun Mim tau Ade ga paham.

Ade yang pemakan segalaaa… hampir memakan apapun yang Mim sodorkan di depan mulut Ade. Tapi, perawakannya tetap kecil, yah ini mah udah turunan. Yang penting sehat ya Dee.

Bahagianya Mim, karena sejauh ini Mim tidak mampu mengingat, kapan Ade menolak makanan karena GTM? Rasanya baru sekali dua kali, ketika pernah Ade sedikit demam atau tumbuh gigi. Itu pun tidak lama, dan tidak sampai GTM yang bikin Mim khawatir.

Ade itu seriiiing banget digangguin Aa. Kadang Mim lihat jempol kaki Aa udah nempel di muka Ade. Kadang punggung Ade diinjak. Atau didorong-dorong badannya karena menyentuh sedikit mainan Aa. Kadang dibentak karena mengambil mobil-mobilan Aa. Eh tapi… di luar itu… Ade paling keras terbahaknya justru kalau lagi main sama Aa. Disitu Mim merasa tenang. Di masa depan… Ade dan Aa akan jadi saudara yang saling menyayangi, saling membantu dalam kebaikan… aamiin.

Pinterrrnya Ade itu karena udah bisa ngambil sendiri buku dalam boks. Lalu membuka-buka sendiri buku tersebut dan ‘membacanya’, “Ab… ab… ba… baa…” katamu. Dan Mim amazed karena sesekali Ade membuka buku-buku berkertas tipis tanpa menyobek kertasnya. Walaupun lebih sering Mim larang karena takut bukunya rusak (huhu…) atau Mim tukar dengan buku lain yang walau rusak pun ga apa-apa.

Ade yang hampir ‘tidak memiliki barang pribadi’ kecuali sebagian pakaian, karena yang lainnya berbagi sama Aa… buku-buku, mainan, peralatan makan. Irit atau pelit sih Mim? Entahlah… rasa hati ingin menyebutnya sederhana, bersahaja, tapi mungkin masih jauh untuk masuk krieria itu. Prinsip Mim… selama suatu barang masih berfungsi layak sesuai maksud pembuatan, berarti belum perlu untuk diperbarui. *pelitlomim* *hush*

Ade yang mulai suka menirukan gerakan orang-orang sekitar. Ketika mendengar adzan Ade langsung memasukkan jempol ke dalam mulut. Lho De, mau ngapain? Oh ternyata maksudnya meniru Aa yang suka memberi kode ‘diam’ dengan menempelkan telunjuk di depan mulut “ssst… sssttt… dengerin adzan dulu” kata Aa berbisik-bisik.

Lalu, Ade pun ikut sujud menempelkan kening ke sajadah ketika melihat Mim shalat. Kadang-kadang diawali dengan mengangkat tangan tinggi-tinggi seperti takbiratul ihram.

Ade yang sudah muncul ‘ego’nya dan ingin melakukan beberapa pekerjaan sendiri. Ingin memegang gelas sendiri, ingin makam sendiri. Tapiii… seringnya Mim terlalu malas untuk meladeni Ade… kalau minum dan makan sendiri pasti ada baju yang kudu diganti, ada lantai yang basah dan kotor. Padahal, disitu lah Ade belajar. Maafkan Mim ya De yang pamalesan ini… *maafin kagak nih?* 

Advertisements