Ahad, 22 Mei 2016, untuk pertama kalinya ikut kajian keislaman sejak tinggal di Tangerang, semoga ke depannya bisa istiqamah mengejar ilmu ke berbagai majelis yang terjangkau dari sini.

Materi kajian di Masjid Al Aqsha Delatinos BSD ini disampaikan oleh Ust Fauzil Adhim, seorang penulis produktif yang concern dengan parenting islami. Temanya disesuaikan dengan momen Ramadhan yang sudah di depan mata, yaitu “Menyiapkan Anak untuk Ramadhan Terbaik”

Ada beberapa hal dari penjelasan beliau yang luput saya catat, namun poin utamanya tetap SAMPAI.
Bahwa… IMAN adalah sebaik-baiknya bekal dalam menjalankan ibadah Ramadhan.

Kajian dibuka dengan penjelasan Surat Luqman Ayat 13.

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لاِبْنِهِ وَهُوَيَعِظُهُ يَابُنَيَّ لاَتُشْرِكْ بِاللهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيْمٌ(13)

“….. Yaa bunayya… Wahai anakku, janganlah engkau menyekutukan Allah, sesungguhnya menyekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”

Ustaz mengupasnya dari sisi bahasa…
Yaa bunayya… adalah panggilan sayang kepada anak.
Laa… Janganlah… merupakan kata perintah… dalam hal ini adalah perintah untuk tidak menyekutukan Allah.
Kemudian, dilanjutkan dengan penjelasan, mengapa JANGAN menyekutukan Allah, karena merupakan kezaliman yang besar.

Nah, dalam konteks yang lain, urutan: panggilan sayang, diikuti kalimat perintah, disertai penjelasan menjadi formula yang powerful untuk menghujamkan pemahaman kepada anak, termasuk ketika mengajarkan berpuasa.

Sebelum anak berusia 7 tahun, yang menjadi fokus orangtua adalah:
● menanamkan Iman (cek lagi Rukun Iman), juga dengan membacakan kisah orang-orang shalih
● menyentuh/ menghidupkan hatinya
● menjadikan anak senang/ bangga kepada amal shalih, bukan membanggakan diri karena melakukan amal shalih yaa
menumbuhkan semangat mampu melakukan yang lebih baik, lagi dan lagi

Sudahkah anak memiliki sikap tsiqah kepada orangtua, sehingga kita lebih mudah menyentuh hati mereka? Hindarilah hati yang keras dan bicara yang melengking seperti suara keledai, seburuk-buruknya suara adalah suara keledai, seperti yang difirmankan Allah dalam QS Luqman ayat 19.

Sudahkah kita menyampaikan qaulan sadiida (perkataan yang benar), yaitu mengatakan kejujuran, tidak menghindari kebohongan, dan tidak menutupi kebenaran kepada anak?

Anak akan menunjukkan respek kepada orangtua jika orangtua memiliki kedekatan dengan anak-anak, senantiasa lah meluangkan waktu untuk anak-anak, serta memiliki kepedulian dan itikad-itikad baik kepada mereka.

*

Seringkali kita melihat orangtua yang sudah mengajarkan balita berpuasa. Boleh?

Boleehh…
Pada usia ini, orangtua sebanyak mungkin memberikan kabar gembira tentang Ramadhan dengan menunjukkan antusiasme kita menyambut Ramadhan. Orangtua bisa menawari anak, “Mau ikut shaum ga?”. Ingat… menawari bukan menyuruh. Tujuannya untuk mengajarkan anak tertib dalam hal ibadah.

Selain mengajarkan puasa yang secara harfiah diartikan sebagai ‘menahan lapar dan dahaga’, ada yang tak kalah penting untuk kita lakukan, yaitu menjaga Ramadhan agar tidak bergeser maknanya. Diantaranya dengan mengontrol PENGELUARAN KONSUMSI, lain hal dengan sedekah yang memang seharusnya diperbanyak yaaa…

Tipsnya? Tidak menyediakan makanan istimewa saat berbuka, sediakan makanan biasa seperti hari-hari di luar Ramadhan, sehingga anak belajar untuk tidak berlebih-lebihan dalam berbuka, yang ‘lazim’ dilakukan orang-orang saat ini. Justru… istimewakan makan sahurnya, karena salah satu tantangan anak yang baru belajar shaum adalah sulitnya bangun sahur. Melibatkan anak mengambil keputusan menu sahur akan menjadi momen istimewa bagi anak.

Tapi setelah sahur, tak jarang ngantuk melanda bukan? Jangankan anak-anak, orang dewasa pun seringkali tidak bisa menahan kantuk apalagi setelah shalat subuh. Padahal tidur setelah subuh adalah hal yang tidak disukai. Salah satu akibatnya adalah perasaan tidak nyaman pada tubuh. Kalau ini terjadi pada anak-anak yang belajar puasa, mereka bisa tergoda untuk membatalkan puasanya karena merasa tidak enak badan.

Maka daripada ituuu… jagalah anak agar tidak tertidur saat melewati waktu syuruk, jaga agar tidak tertidur sampai dhuhur. Berikan mainan, tapiii bukan game online atau gadget yang melenakan yaa. Barulah boleh tidur siang sebelum/ setelah waktu dhuhur, mereka akan merasa bersemangat ketika bangun, sehingga ‘terselamatkan’ lah puasa mereka hari itu.

Berkaitan dengan gadget, yang paling penting bukan menjauhkan anak dari bendanya, melainkan menjauhkan anak dari kotorannya. Jauhkan anak dari konten-konten yang berbahaya, salah satu caranya dengan memproteksi gadget dengan aplikasi khusus atau settingan tertentu (Ustaz menjelaskannya secara teknis). Bekali anak dengan IMAN yang kuat, itulah sebaik-baik benteng pertahanan.

*

Anak-anak seringkali melontarkan pertanyaan ‘sederhana’ yang membuat orang-orang  dewasa terlonjak karena bingung harus menjawab apa. Termasuk jika ada anak yang bertanya, “Mi, kok dia makan siang-siang sih? Kenapa ga puasa?”

Nah, ini sih sudah naik ke level berikutnya. Setelah anak merasa bangga pada amal shalih, maka tugas ‘berat’ berikutnya adalah menumbuhkan semangat memperbaiki orang lain, menyeru kebaikan dan mencegah kemungkaran. Ceritakan pahala besar yang Allah janjikan bagi orang yang mengajak orang lain pada kebaikan. Tanamkan pada diri anak untuk merasa tidak senang pada kezaliman, sekecil apapun, contohnya memotong antrian. Ketika hal-hal kecil seperti itu mampu mereka lakukan, maka akan lebih mudah mengajak mereka memperbaiki hal-hal yang lebih besar.

***