Beberapa hari yang lalu, seseorang, entah siapa, meng-add saya di grup beranggotakan hampir 12.000 orang yang menamakan dirinya emak-emak hebat. Kadang beberapa post dari grup tersebut muncul di timeline saya. Awalnya saya tidak merasa terusik, hanya saja setelah saya visit grupnya dan membaca postnya satu per satu, kok saya merasa isinya banyak yang ga sesuai dengan nama grupnya yang dalam asumsi saya berisi ibu-ibu tangguh, tidak cengeng, saling memotivasi, sharing soal ilmu ini itu, dan hal-hal positif lainnya. Malah lebih banyak yang curhat soal suami yang begini, mertua yang begitu, ipar yang begono, tetangga yang anu, galau karena ini itu, atau saya yang “da aku mah apa atuh”, yang mana kebanyakan bernada negatif dan pesimis, bahkan ada yang cenderung ke ghibah.

Satu hari, saya membaca post yang juga menyayangkan hal yang sama, kurang lebih isinya mempertanyakan, “Emang gak malu ya curhat masalah keluarga di grup?” Beberapa mengamini, namun ada juga yang berargumen kurang lebih seperti ini, “Saya kan juga ga kenal satu per satu anggota di grup ini, jadi fine-fine aja kalo mau curhat soal keluarga, toh gak akan ada yang tau siapa saya dan siapa keluarga saya”. Mungkin yang menulis itu salah satu oknum yang suka curhat di grup? Ga tau deh.

Ibu-ibu, bijak lah bersikap, santun bertutur. Yang punya masalah keluarga bukan hanya saya atau Anda seorang, bahkan mungkin banyak yang lebih berat masalahnya, namun memilih sarana yang lebih tepat untuk menyelesaikannya. Lagipula, di ruang publik seperti itu, belum tentu semua orang nyaman dengan yang kita sampaikan. Di ruang publik, maya ataupun nyata, kita ikut bertanggung jawab akan kenyamanan orang lain.

Pada akhirnya, hari ini saya leave dari grup tersebut. Salah satu yang membuat saya gerah adalah ketika seorang anggota grup mem-posting foto bayi yang diberi rokok oleh orangtuanya -kayaknya belakangan ini foto itu lagi heboh- dengan komentar nyinyir yang kurang lebih seperti ini, “Kok ada ya orangtua yang tega kayak gini sama anaknya”, tanpa mem-blur atau menyensor wajah si bayi. Lalu, status itu pun banjir komentar dengan nada hujatan kepada orangtua dan rasa iba kepada si bayi.

Kalau memang beliau peduli, seenggaknya, paling minimal banget, menurut saya, laporkan akun pemilik foto tersebut ke pihak FB. Saya tidak tahu seberapa efektifkah cara itu, namun satu perbuatan kecil saya kira lebih baik daripada ratusan bualan besar. Bukankah dengan menshare hal yang seperti itu malah lebih mengeksploitasi si anak yang sejatinya tak tahu apa-apa itu?

Atau kalau mau lebih peduli lagi, kalau tangan sendiri tidak mampu merubah keadaan, bisa kan meminta perhatian tokoh-tokoh parenting/ pendidikan yang akunnya banyak bertebaran di FB melalui pesan pribadi atau me-mention-nya secara langsung? Pun kita tidak tahu seberapa efektif kah cara ini. Setidaknya, berbuat!

Namun, kalau tidak bisa berbuat apa-apa, lebih baik diam kan daripada menyebarkan foto itu ke lebih banyak orang? Apalagi tanpa memberi solusi.

Ya, tapi begitu lah dunia ibu-ibu. Semakin dimasuki semakin rumit dan rempong dan nyinyir dan bising dan… dan lain lain  :D

Saya bersyukur lebih banyak grup ibu-ibu yang menjadi tempat belajar dan berteman yang nyaman dan bermanfaat. Pintar-pintar saja kita memilih komunitas/ grup agar tidak terjerumus ke dalam hal-hal yang kurang/ tidak bermanfaat.

-selesai-