Sebagai penggemar Asma Nadia, saya mengoleksi banyak sekali buku beliau. Salah satu yang saya suka adalah buku Catatan Hati Bunda yang justru saya beli jauh sebelum menikah dan memiliki anak.

*Sebenarnya saya kurang yakin, yang akan saya ceritakan di tulisan ini tuh bagian dari buku Catatan Hati Bunda, atau buku Asma Nadia yang lainnya, kebetulan saat ini tidak sedang menyimpan bukunya di rumah kontrakan, hehehehe… *

Back to topic…

Setelah menikah, sebelum Akhtar lahir, saya menyempatkan diri membaca lagi buku itu. Ada satu bahasan menarik yang sangat melekat di ingatan saya, yaitu tentang poster, atau apapun itu yang ditempel di dinding.

Jadi, Mba Asma Nadia ini menggunakan poster sebagai salah satu media yang mudah dan murah untuk belajar anak-anak. Poster bisa menjadi bahan cerita yang tak akan habis-habisnya, seandainya orangtua ataupun pengasuh tidak punya bahan obrolan lagi untuk anak. Melalui satu poster yang sama, anak-anak bisa belajar hal yang baru setiap hari.

Kok bisa?

Misal, kita tempelkan poster gambar hewan. Hari ini mungkin anak akan belajar mengenali berbagai macam hewan, besok mungkin anak akan belajar tentang warna-warna bulu hewan, hari berikutnya mungkin anak akan belajar menghitung jumlah kaki hewan, dst dst…

Sebenarnya tidak harus poster, apapun bisa ditempel dinding, termasuk struk belanja mungkin? Atau daftar menu keluarga? Yang pasti salah satu tujuan penggunaan poster ini juga untuk merangsang anak ‘membaca’ setiap hari, setiap saat. Bahkan hasil belajar origami yang tak seberapa jelek ini pun saya tempel di dinding. Ngikik… hihi…

image

Nah, saya pun mencoba menerapkan ini di rumah. Dimulai dari menempel apa yang sudah tersedia, yaitu peta dunia dan peta Indonesia yang dimiliki suami jauh sebelum menikah. Tak sengaja, lewat depan rumahmu menemukan lipatan peta ini di antara tumpukan dokumen-dokumen bekas, ya sudah saya tempel sebagai pengganti wallpaper di ruang keluarga dan ruang tidur. Sekalian juga saya belajar geografi :D

image

Sebelum menempel peta itu, di rumah sudah tertempel pula poster hewan dan buah-buahan peninggalan penghuni lama rumah ini. Untuk seusia Akhtar, saya amati, dia hanya mengenali hewan yang wujudnya sudah pernah dia lihat langsung. Jadi, di poster hewan itu, Akhtar hanya mengenali kucing dan ayam.

image

Poster tidak mesti beli kok. Kita bisa membuatnya sendiri dengan modal kertas bekas dan spidol. Seperti poster alfabet, huruf hijaiyah, dan angka-angka ini yang saya buat di belakang kalender bekas.

image

Saya sebenarnya punya prinsip untuk tidak terlalu dini ‘memaksa’ anak belajar membaca, kecuali jika anaknya yang berminat dan meminta belajar. Tujuan dibuatnya poster huruf-huruf ini agar anak tidak asing dengan bentuk huruf dan angka, selain karena saya tidak pandai menggambar apapun selain huruf-huruf ini bhihihihi. Kalau dengan poster ini kemudian anak jadi hafal huruf, itu bonus, bukan tujuan utama.

Pun tanpa saya ajari, Akhtar sudah mengenali beberapa huruf alfabet dan hijaiyah, modalnya hanya poster dan nyanyi-nyanyi tanpa lelah… fiuh…

Nah, siapa yang sudah mempraktikannya di rumah? Mari berbagi pengalaman :)