Saya berpikir, berlebihan jika menilai semua cewek PMS itu moodnya mudah berubah-ubah, emosi naik turun, jutek tanpa ada kesalahan, nangis tanpa alasan, ketawa juga tanpa alasan (eh … ini mah gila ya :p), dan berbagai bentuk ‘kesensian’ lain. “Tuduhan yang tidak berdasar!”, kata saya dramatis … tiga tahun yang lalu.

Ternyata masa-masa indah pre-mens tanpa kesensian yang berlebihan itu (bahasa lebay macem apa ini!!) hanya bertahan sampai tahun ke tujuh sejak pertama kali saya mengalami dtgbln. Entah mungkin karena tekanan dari sana sini yang semakin meningkat semenjak kerja … eh tua maksudnya (dan alasan-alasan lain yang bisa kamu temukan di gugel), saya akhirnya mengalami PMS, yang bagi saya seringkali menjengkelkan sekaligus (mungkin) membuat orang lain jengkel juga.

Contohnya?

Pernah luar biasa kesal sama sekelompok tukang ojek yang mangkal diSITU, bahkan sampai saat ini, gara-gara pada satu sore seorang tukang ojek menolak mengantar saya dengan harga yang saya tawarkan.

Pernah sampai 3 hari marah dan puasa ngomong sama temen kantor saya, seorang cowok, gara-gara dia melihat-lihat foto di camdig saya dan secara tidak sengaja menemukan foto yang seharusnya tidak dia lihat.

Suatu malam pernah nangis hebat gara-gara kesal sama teman saya, sampai saya memaksanya datang ke kost malam itu juga untuk menyelesaikan ‘masalah’. Masalah selesai dengan menyuruhnya pulang sesaat sesampainya dia di pintu rumah kost, yang mana saat itu saya hanya berkata, “Maaf … kayaknya PMS deh”. Bersyukur malam itu teman saya datang dengan tangan kosong, tanpa satupun barang yang bisa dilempar ke muka saya.

Merasa panas hati dan dendam pada orang-orang yang pernah bikin saya sakit hati, kemudian pada saat yang sama menangis kejerrr dan merasa jadi orang paling merana di dunia, kalo yang ini ada efek baiknya, karena doa-doa sehabis sholat jadi makin kenceeennngg :p

Lalu saya bisa berubah jadi manusia bertanduk yang ingin menjengkelkan semua orang. Muka ditekuk, merengut, ngomong pedess, gerakan tangan jadi berefek ‘melempar’ dan ‘membanting’, tidak peduli aturan. Pernah satu hari saya ‘kabur’ dari ruangan kerja, menghilang sampai hampir 2 jam pada jam shalat ashar. Kenapa? Saya cuma lagi kesel dan pengen orang-orang tau kalo saya kesel. Ngefek? Yaa … semua orang jadi bersikap lebih kesal dan tidak bersahabat sama saya. Heuh.

… dan contoh-contoh lain yang terlalu banyak kalo dibahas atu-atu.

Setahun terakhir saya mulai peka kapan saatnya saya PMS, kalo hati tiba-tiba ngerasa gak nyaman, hal pertama yang saya lakukan adalah mengecek kalender menstruasi yang terinstall di HP saya dan biasanya menemukan tulisan “7 days left”, misalnya. Maksudnya, menurut hitungan aplikasi itu, 7 hari lagi saya dapet.

Tuh kan?

Yang saya heran, kenapa sih temen-temen saya yang cowok itu ngga ngertiin kalo temen ceweknya lagi PMS.
“Gw tuh ngga ngerti, kenapa sih dia marah seharian cuma gara-gara gw becandain dia ngemil mulu”.
“Gw bingung … kenapa dia nangis tanpa bisa jelasin sebab apa???”
“Lu juga Put, gw heran, lu yang biasa tersenyum manis (ehm..), kok dua hari terakhir ini muka lu asem banget sih … eh … eenngg … tapi masih manis kok”, ralatnya cepat setelah melihat saya melotot sambil mengeraskan kepalan tangan.
Dia lalu menyibukkan diri memainkan ponselnya, dan berhenti bertanya. Eh padahal setengah jam yang lalu dia bilang HPnya mati … :p

“Jadi … mesti gimanaaa??? Kalian tuh makhluk terindah yang diciptakan Tuhan ke muka bumi, sekaligus makhluk yang paling sulit dimengerti”, temen saya mulai sok puitis menjijikan tanda stress. Dia menunduk, sesaat kemudian tampak bahunya berguncang, “Lu kenapa hari ini jutek banget sih Put?”, tiba-tiba wajahnya terangkat, air keluar dari segala sumber di mukanya (jijik ga sih).

“Ga tau … “, jawab saya. Hey catet nih para laki, dari yang hidung belang sampai hidung lebar #eh (ngelirik cowok sebelah) … dalam kondisi seperti itu (PMS-pen), ketika kami menjawab ‘ga tau’ maka itu memang berarti ‘ga tau’.

Jadi … seringkali saya ga tau kenapa saya tiba-tiba pengen marah, pengen jutekin orang, pengen nangis, kalo ditanya paling saya jawab, “Gapapa … pengen aja”.

Jadi? Loe orang ikutin aja deh yang cewek-cewek di sekitar loe mau, asal ga disuruh ngelakuin hal-hal yang membahayakan nyawa dan agama aja … hahaha …maunya gw sih itu mah …

Daan …
hmm … mulai panas hati gara-gara beberapa kali diserobot ma pasien dokter gigi yang dateng lebih siang dari saya … cek kalender … 3 days left.

(menghampiri petugas pendaftaran, siap-siap menggebrak meja)