Itu judul buku yang sedang saya baca saat ini. Ditulis oleh Sinta Yudisia, berisi cerita-cerita ringan, tentang apa saja yang membuat seorang istri merasa tersaingi. Lebih cocok dibaca Bapa-Bapa kayaknya :p

Jangan komen dulu soal temanya, buku ini saya beli murah di Pesta Buku Islam beberapa bulan yang lalu. Hanya Rp10ribu untuk buku setebal 162 halaman, wajar kan kalo saya beli ;p

Jadi apa saja sih yang menjadi rival-rival istri menurut buku ini?? Diantaranya first love (okee…), rekan wanita di kantor (hmm…), pembantu (hah??), guru (oh ow…), SPG (omg!), tetangga (alamak…), anak (appppaaa???) … ada 5 lagi setelah anak, tapi saya berhenti membaca di bab berjudul ANAK dan mulai menulis post ini.

Dari tadi saya tersenyum geli membaca fakta bahwa ternyata seorang istri bisa cemburu karena anaknya sendiri. Jadi ngaca sendiri, saya termasuk anak yang dicemburui Mama ngga ya??

Terlahir sebagai anak perempuan satu-satunya dari empat bersaudara di rumah, memang membuat saya merasa lebih diistimewakan daripada anak-anak yang lain, terutama sama Bapa. Bukan bermaksud menilai orangtua pilih kasih. Ah yang benar saja, mana ada orangtua yang punya kadar sayang yang berbeda sama anak-anaknya. Hanya saja sebagai anak perempuan ada sikap-sikap tertentu yang diberlakukan kepada saya yang tidak diberlakukan kepada saudara laki-laki saya. Wajar dong kalo kesana kemari diantar jemput, atau pergi kesana kemari ditanyain sama siapa atau pulang jam berapa, dengan pertimbangan perempuan lebih rawan terhadap kejahatan.

Akhirnya, sikap ini menimbulkan kesan bahwa saya lebih dimanja oleh orangtua, terutama Bapa. Apalagi Bapa ga pernah nolak apa yang saya minta. Dulu lulus SMA saya minta HP, ga berapa lama langsung dikasih. Saya ulang tahun minta komputer buat keperluan kuliah, sebulan kemudian Bapa ke kost bawa seperangkat komputer lengkap dengan speakernya. Waktu saya lulus jadi asisten lab akuntansi keuangan, saya minta MP3 player langsung saja saat itu Bapa transfer uangnya. Suatu saat saya minta laptop, motor Aa yang dijual buat beli laptop yang saya pakai untuk ngerjain skripsi. Hihihi. Mudah sekali membujuk Bapa sampai pada satu hari Aa minta tolong saya minta sesuatu ke Bapa atas nama saya.

Hei hei … di buku ini ceritanya tentang seorang istri yang cemburu pada anak perempuan satu-satunya karena sang suami selalu menuruti apapun yang diminta anaknya tersebut. Upppssss … saya termasuk ngga ya haha …

Saya kadang suka nyadar kalo Mama saya cemburu, tapi jujur saya suka momen-momen ketika merasa dicemburui Mama :D

Misalnya dalam hal saingan cantik-cantikan. Kalo satu saat Mama sedikit narsis dan menyebut-nyebut dirinya cantik, sambil lalu Bapa berkata, “Cantikkan Puput dong”, kontan Mama yang mematut diri di depan cermin merengut.

Pada saat yang lain, Mama rebutan remote TV sama Bapa, Mama pengen nonton sinetron, Bapa nonton berita olahraga. Saya yang ga tahu menahu soal rebutan remote itu muncul di pintu ruang keluarga dan langsung duduk menggelendot manja sama Bapa, “Pa pindahin dong pengen nonton XXX”, kontan Bapa langsung memindahkan saluran TV. Mama kembali merengut kali ini sambil melengos, “Kalo Puput yang minta langsung aja dipindahin”, kalo udah kayak gitu saya cuma bisa tertawa geli.

Pernah satu hari saya bawa sepaket buku fikih sunnah jilid 1-4, harganya lumayan lah, perkirakan saja 4 jilid buku setebal kamus lengkap bin komplit Indonesia-Inggris. Sampe di rumah saya langsung kasih ke Bapa dengan bangganya, kontan Mama nagih, “Kalo Mama dibeliin apa?” Uppsss … ga beli apa-apa.

Dan berkali-kali kalo lagi ‘berantem-beranteman’ saya di kubu Bapa melawan Mama sendiri. Hehe …
Yang lebih lucu, si Mama suka iseng berandai-andai, “Kalo si Bapa nikah lagi gimana ya …”. Saya dengan menahan geli menyahut, “Ya biarin atuh Ma, kan enak punya dua mama”, langsung berlipat-lipat deh muka Mama.

Suatu kebetulan juga, Mama punya banyak sifat bertolak belakang dengan Bapa, dan saya punya banyak sifat yang sama dengan Bapa, jadi di rumah kadang ada istilah anak Mama dan anak Bapa.
Kalo diabsen satu-satu anak di rumah, jadinya gini nih …
“Aa anak siapa?”
“Mamaaa…”
“Puput anak siapa?”
“Bapaaa…”
“Jiboh anak siapa?”
“Mamaaa…”
“Aden anak siapa?”
“………”, hening …
dari pojok ruangan si Aden langsung merajuk.

…dan mari kita tutup post ini dengan lagu “Satu-Satu”

Satu satu aku sayang ibu
Dua dua aku sayang ayah
Tiga tiga sayang adik kakak
Satu dua tiga sayang semuanyaahhh …