Jahil yang saya maksud pada judul di atas adalah BODOH …
Kejahilan yang akan saya ceritakan di bawah ini terkait dengan pengalaman-pengalaman bodoh saya karena pemahaman agama yang setengah-setengah, atau bahkan tidak paham sama sekali, di tambah masa itu adalah masa dimana saya sedang malas-malasnya beribadah dan mengaji.

Sebenarnya, keluarga saya cukup religius. Hal ini terutama saya rasakan pada masa-masa TK sampai sekolah dasar di Sumedang. Saya mulai mengenal pendidikan agama dari orang-orang terdekat saya – Mamah, Bapa, dan pengajian di lingkungan rumah saya. Pun ketika libur tiba, saya bisa menjadi lebih intens belajar agama. Karena biasanya, pada libur kenaikan kelas yang bisa 1 bulan penuh itu, Mamah dan Bapa akan menitipkan saya dan Aa di rumah nenek – seorang guru ngaji di kawasan rumahnya – di Bogor, bersama sepupu-sepupu lain dari pihak Bapa.

Menghabiskan liburan di Bogor itu sudah seperti tradisi di keluarga besar kami, seenggaknya pada masa kanak-kanak saya. Liburan pun diisi dengan semua hal yang menyenangkan, termasuk mengikuti pesantren kilat di salah satu pesantren modern terkenal di Kota Bogor. 
Pesantren kilat itu sendiri sudah seperti agenda liburan saya dan Aa setiap tahun. Tidak mesti di Bogor, pernah pada liburan kenaikan ke kelas 3 SD, saya menghabiskan liburan dengan mondok di pesantren kampung, namun masih satu kota dengan tempat saya tinggal. Pengalaman pertama saya jauh dari orangtua dan keluarga dalam jangka waktu yang cukup lama, 1 bulan.

Ketika keluarga kami pindah ke Kuningan saat saya naik ke kelas 5 SD, saya tetap aktif mengaji di pesantren dekat rumah. Tidak hanya 1 kali dalam sehari, tapi 2 kali, setelah ashar sampai menjelang maghrib, dan setelah maghrib sampai isya. Namun, kegiatan mengaji saya terputus sejak saya pindah sekolah ke SD di luar desa tempat saya tinggal. Memang, teman-teman ngaji saya kebanyakan juga teman-teman saya di SD lama, maka ketika pindah sekolah saya jadi jarang berinteraksi dengan mereka, dan akhirnya jadi malas berangkat ngaji. Sampai akhirnya orangtua saya mendatangkan guru ngaji yang dulu mengajar di pesantren tempat saya mengaji ke rumah setiap lepas maghrib, tapi hal itu hanya bertahan beberapa minggu saja.

Setelah itu? Ya sudah, pelajaran agama hanya saya dapatkan di sekolah, kurang lebih hanya 2 jam setiap minggu.

Dan dimulailah masa-masa kejahilan saya … -_-” yang berlangsung sejak kelas 6 SD sampai kelas 3 SMP.

Saya mulai biasa meninggalkan sholat. Tidak jarang saya hanya sholat 2 atau 3 kali saja sehari. Waktu sholat yang sering saya tinggalkan adalah isya. Kadang kalo keasyikan main di luar rumah, saya meninggalkan sholat dzuhur dan ashar juga.

Padahal pada masa-masa awal SD, tidak ada satu waktu sholat pun yang saya tinggalkan, bahkan saat itu saya mulai belajar sholat rawatib juga. Pernah ketika suatu hari saya sakit cacar air, saya curi-curi ambil wudhu pada waktu dzuhur dan berniat menahannya sampai ashar, karena sebenarnya Mamah tidak membolehkanku kena air. Seharusnya kan bisa tayamum, hanya saya belum tahu caranya, dan saya tidak yakin tayamum itu bisa menyucikan karena materi mengaji di pesantren belum sampai sana.

Kejahilan makin menjadi-jadi sejak masuk SMP sebenarnya. Kelas 1 saya masuk siang, jam 12, atau paling telat guru masuk jam setengah 1. Mengingat mushola sekolah selalu penuh pada waktu dzuhur, maka saya selalu sholat di rumah, yang berwaktu tempuh 5 menit ke sekolah. Masalahnya, kadang saya sholat sebelum mendengar adzan dari masjid belakang rumah. “Kan matahari udah tinggi”, begitu pembenaran dalam hati saya.

Yang lebih lucu lagi … miris sih, dan saya hanya bisa geleng-geleng kepala ingat masa itu, walaupun sering meninggalkan sholat, tapi seringkali ada perasaan bersalah kalo tidak sholat, maka pada beberapa kesempatan ketika saya meninggalkan sholat subuh, saya menggantinya dengan sholat yang saya niatkan sholat subuh, sebelum sholat dzuhur. Aduh … dua kali error deh … Sholat subuh kesiangan, dilanjut sholat dzuhur kecepetan *tepokjidat

Eh kejahilan tetep dilanjutkan. Kadang malas sholat ashar di sekolah pada jam istirahat, selain waktunya terlalu sempit, mushola pun selalu penuh,akibatnya saya pun jadi gak sempet jajan. Akhirnya pada beberapa kali kesempatan saya menjamak taqdim qashar sholat ashar dengan sholat dzuhur di rumah sebelum berangkat sekolah. Aduh … triple error nih, subuh kesiangan, duhur kecepetan, plus sholat jamak qashar pada kondisi yang tidak semestinya pula *tepokjidat2x
Tapi kebiasaan itu berakhir ketika kelas 2 SMP masuk sekolah pagi, dan guru agama di sekolah sudah masuk menyampaikan materi tentang sholat jamak.

Itu sekelumit kejahilan saya masa SMP, yang sedikit demi sedikit berkurang pada kelas 2 dan 3.
Jadi pelajaran buat saya, bagaimana seharusnya saya mendidik anak-anak saya kelak. Bahwa sholat adalah kewajiban pertama yang akan dipertanggungawabkan di depan Allah, dan cara keras orangtua saya dulu mengajarkan dan memaksa kami sholat di bawah ancaman sebatang lidi panjang ternyata tidak berdampak jangka panjang. Mamah memang keras :)
Jangan sampai kejahilan saya terulang lagi di generasi berikutnya. Bukan tepok jidat lagi dah kalo ampe kejadian, benturin kepala sekalian :P