Hayooo ngakuuu … siapa yang GA pernah ngerasain CINTA MONYET????

Weits, tunggu dulu … emang apaan tuh ‘cinta monyet’?? Ada dalam KBBI ga ya?? (penasaran juga … cari dulu aaahhh)

ga ada KBBI, google pun jadi.

http://www.google.com, ketik kata kunci ‘cinta monyet’, dan klik ‘saya lagi beruntung’ (gugel-nya versi bahasa Indonesia soalnya hehe)

Dan hasilnya adalah … ya begitulah … cintanya anak remaja, malu-malu monyet, padahal kalo mau dibilang “cinta kucing” juga ga masalah yaa … jadinya, malu-malu kucing, MALU tapi MAU.
Meng-ngemeng, search di gugel itu sekedar mau menyamakan persepsi aja. Apakah definisi yang aku pikirin tentang “cinta monyet” sama dengan yang Mbah Gugel pikirin tentang si Cinmon ini? Ternyata sama. Jadi, kita bisa lanjut ke pembahasan selanjutnya.
(Percaya beneeerr sama si Mbah. Gara-gara seorang bijak berkata, “Sesuatu yang ngga ada di Gugel itu, ngga ada di dunia!”, oke Sang Bijak, aku terima bulat-bulat ‘sabda’nya.

Jadi, balik lagi ke pertanyaan pada kalimat pertama di atas. Ada yang GA pernah ngerasain CINTA MONYET???
Kok gw ngerasanya semua pernah yaa … (maksa!!! :p)

Cinta monyet-ku yang pertama itu waktu SMP. Yang paling parah waktu kelas tiga.
Semua ngalamin ngga yaaa … hal-hal BODOH kayak …
– Deg-degan tiap liat dia
– Seneeeeennnnggggg walaupun cuma denger namanya
– Senyam-senyum sendiri kalo inget kejadian papasan ma dia (papasan doang gitu lhoooo …)
– Ngareeep ketemu dia DIMANAPUN, di kantin, di mushola sekolah, di lapangan olahraga, di gerbang sekolah, di lorong menuju WC (Plis deh PUT, dikejar tuh cinta ampe WC, wkwkwkwk)
– Nyari-nyari info soal dia … nama lengkap, nama panggilan, tanggal lahir, alamat rumah lengkap, kegiatan di sekolah, sampai ngapalin … apa coba? Warna dan jenis sepatu! What??? Itu nyata lhooo … gw yang ngalamin sendiri. Hahaha …
Jadi, SMP-ku ruang kelasnya mayan unik juga. Bangunan Belanda, dengan jendela guede, pintu dan langit-langit tinggi, dinding kelas yang menghadap ke teras kelas terbuat dari bahan kayu yang ‘nggantung’ sekitar 20cm, jadi ngga nyentuh lantai gitu, makanya setiap orang yang lewat teras depan kelas bakal keliatan sepatunya. Dan petualangan cinta monyet gila-ku itu didukung oleh desain unik bangunan kelas di sekolahku itu. Hal gila apa yang aku lakukan??? Ga konsen tiap kali ada orang lewat depan teras kelas. Ketika mendengar derap langkah seseorang, secara refleks langsung saja pandanganku tertuju pada celah antara dinding dan lantai itu. Dengan harap-harap cemas, aku ngareeepppp, sepatu yang kukenal alias sepatu si dia yang aku lihat. Beberapa kali aku beruntung, menangkap sosok ‘sepatu basket hitam dengan garis oranye memanjang di bagian samping sepatu yang menghadap ke luar’, iya … itu sepatu dia. Dan seketika hatiku berbunga-bunga, senyum terkembang … lebaaarrr … hanya gara-gara SEPATU.
Tapi itulah CINTA MONYET GILA, yang bikin gw gila juga. Duh … duh … jangan sampai kejadian kayak Majnun deh, yang gila gara-gara monyet, eh cinta hehehe.

Dan seiring dengan berlalunya waktu, menuanya usia, mendewasanya cara berpikir, meluasnya ilmu, pengalaman dan pergaulan, kita makin tau dong cara mengatasi cinta macam gini. Memasuki masa kuliah, kita (gw sih benernya) udah bisa membedakan, mana yang monyet mana yang bukan. Monyet itu yang suka gelantungan di pohon, makan pisang, atau makanin kutu dari kepala temennya (hehehe).

Kalo tiba-tiba aku jadi ngomongin cinta monyet jangan heran yaaa …

Aku baru mendapatkan temuan, bahwa cinta monyet itu ternyata bukan hanya ‘hak prerogatif’ anak putih-biru atau putih-abu.

Gambar monyet diambil dari sini