Nyebeliiiiiiiinnnnnnnnnn………

Mungkin karena lagi bad mood juga kali yeee….jadi ikutan sebel ma tuh tukang taxi.
Gimana ngga….pulang malam dari kantor, cape kaaannn, maunya cepet-cepet nyampe rumah kaaannn, maunya cepet-cepet bobo kaaannn??????? Maka masuklah aku ke taxi itu. Hmm…taxi yang sebenernya cukup punya nama dan dipercaya, cuma kebetulan malam ini aku lagi apes ketemu sopir yang nyebelin.
“Benhil, Pak!”, kataku tanpa basa basi.
Dan belum juga taxi jalan, aku ingat sesuatu bahwa aku lupa……
Waktu meninggalkan ruangan kantor beberapa saat sebelumnya aku ngerasa, “Kayaknya ada yang kurang deh….”
Dan aku baru inget bahwa yang kurang itu adalah kunci kostan….eeerrrgghh…
Biasanya kunci itu selalu aku taroh di saku rok, atau di bagian tas yang paling mudah terjangkau, tapi kali ini sakuku kosong tanpa mengeluarkan suara-suara khas dari gantungan kunci kamarku.
Sebenernya, bisa aja saat itu juga aku memutuskan untuk turun dari taxi dan kembali lagi ke kantor, tapi kupikir, “Ya sudah lah….tinggal minta anak kostan bukain pintu masuk, tapi…..”, lagi-lagi aku ingat kalau aku lupa…..
Aku lupa kalau ponselku mati….eeerrrrggghhh. Dan…..halllooooo….ini udah beranjak tengah malam. Ibu dan Bapak pemilik rumah yang tinggal di lantai bawah udah pasti tidur jam segini. Jadi????
Argh…bad mood-ku semakin bertambah-tambah.
Dan bad mood-ku semakin menjadi-jadi ketika dengan santainya taxi yang kutumpangi bablas aja melewati jalan ke arah kostku.
“Lho Pak? Aku kan bilang mau ke Benhil, kok malah terus sih?? Harusnya kan lewat jalan yang itu!”, kataku sambil menunjuk ke jalan arah kostku.
“Yah…ngga bilang sih…saya kan ga tau”, jawab si Sopir dengan begitu santainya.
Dalam hati aku menggerutu, “Ya ampuuuuunnnn, dari BEI ke Benhil lhooooo…..masa sih kagak tau jalan….mending kan gw ga nyuruh dia nganterin ampe Ujung Berung”
Tapi eh tapi….percaya ga sih kalo si Sopir ngga tau Benhil, sementara dia tau jalan lain menuju Benhil? Tanpa aku kasih tau lagi belok-beloknya. Tanpa aku minta, dia membawa taxinya masuk lewat jalan yang lebih kecil, belok kanan, belok kiri, dan dia sama sekali ga minta petunjukku. Errggghhh….sebel!!!!
Sesekali si Sopir bertanya, “Kanan atau kiri, Mbak?”
“Kanan Pak!”
“Kiri”
Jawabku malas.
Akhirnya sampailah di depan kost. Dan seperti yang kuduga, jam segini mana ada penghuni lantai bawah yang masih terjaga.
Pintu ku ketuk…”Tuk..tuk..tuk…”, mana kedengeraannn?? Akhirnya kugedor, “Dor..dor..dor…”, ternyata…kagak ngefek.
Kugedor lebih keras…..dan, “Puput ya?”
Aku mendengar suara itu dari lantai 2, dimana kamar-kamar kostan berada….”Syukurlah….”, karena tidak begitu lama, seseorang membukakan pintu untukku…..Thanks Allah….ga jadi tidur di luar deh malam ini. Hehehe…lebay.