Bukan lagi ngomongin permen kino doonggg???? Merek permen yang cukup terkenal waktu saya masih muda dulu..hahaha…

Teringat Quiz Social Interview di salah satu situs jejaring sosial.
Salah satu pertanyaannya adalah, “Apa yang Mega Handayani pikirkan tentang kamu”
So, I answered, “Jalan kok ampe nabrak-nabrak sepatu?”
Kenapa jawaban itu? Karena Meha pernah berkomentar tentang seringnya aku secara tidak sengaja ‘menabrak’ sepatunya yang ‘terparkir’ rapi di depan kamar.
“Puput ini lhoo….mesti deh….kan bisa jalan di sebelah sana, ga usah pake nabrak-nabrak sepatuku segala”
Dan aku cuma bisa bilang, “Hehehe….maaf!”, sambil nyengir ga tau diri.
Pada satu kesempatan yang lain di kantor, aku pergi makan siang bareng Meha. Dan, “Put…jalan ya jalan aja sih, ga mesti pegangan ke aku kan?”.
Uppsss…
“Kamu tuh kalo jalan kok sukanya merapat ma orang yang jalan bareng kamu sih….sono’an…jalan kan masih luas…”
Yoi….jalan masih luas…masih ada beberapa meter di sebelah kananku. Fiuh….lagi-lagi aku mendapat komentar serupa untuk entah keberapa kalinya.
Dulu, teman-teman kuliahku yang berkomentar seperti itu, sekarang temen kerjaku…..jadi mikir, “Apa iya cara jalanku ga bener?”
“Iya…jalanmu tuh aneh”, sahut Meha.
“Kamu bukan orang pertama yang komen kayak gitu….aku juga ngerasa kayaknya ada yang salah sama….entah cara jalanku atau apa….”
…mulai curcol deh…hehehe…
“Ini salah satunya. Kasus lainnya, aku sering tiba-tiba hampir jatuh atau terjerembab seperti….hmm…bayangkan seseorang dengan sepatu hak tinggi yang tidak bisa menjaga keseimbangannya, atau….bayangkan seseorang yang berjalan di jalanan yang ngga rata”
“Padahal kondisinya saat itu, aku lagi jalan dengan sendal teplek di jalanan rata….ada yang salah? Dengan cara jalanku? Dengan keseimbangan tubuhku? Dengan…….”
“Itu ada hubungannya ma psikologi Put”, jreng…jreng…jreng…temanku yang akuntansi banget ini mulai mengeluarkan teori psikologi ‘ngasal’-nya.
“Iya kali yak…”, jawabku dengan kening berkerut-kerut.
“Iya lah…kamu tuh kayak orang ga punya sandaran, terlalu tergantung sama orang, ga pede-an, makanya ngaruh ke cara jalanmu yang sukanya nempel-nempel orang.”
“Iya kali yak…”, dan keningku berkerut lebih banyak lagi…

?????

Terus hubungannya ma judul di atas…