Pas jaman kuliah…jaman-jamannya susaaaahhhh….hehehe…
Mau makan enak…ga ada duit…
Butuh buku kuliah…terpaksa fotokopi…(meng-ngemeng kok agak geli dengan kata ‘terpaksa’ barusan..hihi..)
Pengen beli buku bacaan…terpaksa mangkas uang jajan…
Jalan-jalan ke Gramedia…cuma bisa ngiler liat buku-buku bagus…
Liat pakaian bagus…cuma bisa nelen ludah..glek…

Heuheu…
Alhamdulillah…hidup pas-pasan. Cuma tergantung dari kiriman bulanan orang tua yang ga seberapa.
Walaupun (seringkali) dengan alasan beli buku, akhirnya dapet tambahan uang saku.
Thanks Mom n Dad…Mamah n Bapak (hihi…sok2an pake Mom n Dad pulak…), yang dalam keadaan bagaimanapun selalu berusaha memenuhi kebutuhan (atau keinginan?)-ku…

Duluuu….waktu kuliah…aku termasuk orang yang ga ngerti tempat-tempat main/jalan/belanja di Bandung.
Sampai temanku yang jauh-jauh dari Semarang main ke Bandung komentar, “Ya ampun Sriiii….segitu udah bertahun-tahun tinggal di Bandung, masa ga hapal rute angkot dari Ini ke Ono???”
Haha…makanya ketika suatu hari dia bilang, “Sri, aku bulan depan mau main ke Bandung lagi ya…numpang tempatmu..”, dengan sigapnya aku mencari tahu berbagai rute angkot ke tempat-tempat belanja/makan/jalan/nongkrong yang terbilang ternama di Kota Bandung.
Bukannya aku ga suka jalan-jalan lho…cuma aku ga suka window shopping, sementara kebanyakan tempat jalan di Bandung yaaa…nyaris selalu berhubungan dengan tempat belanja.
Makanya suka heran aja kalo ada teman kuliah yang sama pas-pasannya niat banget jalan-jalan ke mal cuma dengan alasan cuci mata. Eeeerrgghh….yang ada ni mata makin keruh gara-gara kebanyakan ngeliat barang bagus tapi ga mampu beli.
Syukur alhamdulillah…aku dikaruniai mata yang ga jelalatan kalo liat barang bagus…jadi, selama ga butuh banget sama suatu barang (bagus), aku ga pernah tertarik buat beli.

Tempat main di Bandung yang paling familiar buat aku, ga jauh-jauh dari Jalan Merdeka.
BIP di salah satu sisi jalan, dah Gramedia di sisi jalan yang lain.
Di Gramedia lantai bawah ada satu area bargain books yang khusus jual buku-buku murah, buku-buku terbitan lama yang banyak diantaranya masih layak baca. Yah…salah satu tempat favoritku…karena kalau memaksakan diri liat-liat buku di area buku tanpa diskon cuma bikin sakit hati dan mupeng setengah mati..ahaha…
Tapi yang namanya mahasiswa cekak, walaupun tuh buku-buku di bargain books udah didiskon gede-gedean teteuuuuppp aja mikir-mikir buat beli.
“Yah…10 ribuan…bisa buat dua kali makan nih…”
“Duuh pengen beli buku INI, tapi kok mahal ya….20 ribuan, bisa buat 2 hari makan niiihh…”
Selalu, buku apapun yang akan dibeli dibandingkan dengan banyak kali makan yang sebanding dengan harga buku itu.
Pada akhirnya….”Ya udah deh…ga jadi beli….”…..dan aku pun keluar dari Bargain Books dengan langkah gontai tanpa membeli apapun. Sedih pisan nya…hihihi…

Pada saat yang lain, aku pun ‘memberanikan’ diri liat-liat buku di area yang menjual buku-buku yang lebih mahal….
“Waaahh….buku bagus nih…”, tapi, “Apaaaa???? 80 ribuan…”
“Jiaaaahhh….50 ribuan”
“Huaaahh…mahal bener…..”
Gituuu aja….gw tereak-tereak sendiri dalam hati mengomentari harga-harga buku yang kayaknya jauuuhhh dari kemampuan kantong…Hiks..hiks..sedih beneeerrrrr….
Dan, kunjunganku ke toko buku selalu menjadi motivasiku untuk jadi orang yang pas-pasan…pas pengen beli buku pas ada duit. Hehehe….
Bener lho…keinginanku itu udah terpahat banget dalam hati, bahkan pernah aku tuliskan di suatu file diaryku, yang entah dengan judul apa, bahwa, “Aku pengen suatu hari nanti bisa beli buku apapun yang aku butuhkan tanpa peduli berapapun harga buku itu…”.

Dan….huaaaaa……aku senaaaannnngggg….seenggaknya untuk saat ini aku udah hampir mewujudkan mimpiku.
Aku hampir selalu bisa beli buku apapun yang aku butuhkan, berapapun harganya (selama itu di bawah 100 ribu…hehehe…).

Kenapa sih kepikiran nulis-nulis kayak gini?
Gara-garanya dari hari Sabtu kemarin aku ‘ngidam’ banget jalan-jalan ke Gramedia.
Tapi….ga jadi, dan baru bisa kesana hari ini (Minggu).
Ngga tanggung-tanggung aku di Gramed dari jam 11 siang ampeeee…..Maghrib..hahahaha….
Ga jauh-jauh…cukup ke Gramedia Plangi aja…dan mumpung ga sholat, aku manfaatin banget jalan-jalanku kesana seefektif mungkin.
Buku yang dibeli sih cuma dua, pada akhirnya. Cuma….seneng aja, apalagi kalo mengingat jaman kuliah dulu, untuk beli dua buku yang harganya di atas 50 ribu aja, mikirnya udah berkali-kali-kali-kali…

Makasih Allah…udah ngasih lebih banyak dari yang aku butuhin…