….sebagai seseorang yang bekerja….

Dan rasanya???
Berbeda!

Ga kerasa nih hawa-hawa Ramadhannya.
H-1 masih disibukkan dengan kerjaan yang ituuuuhhh…
Jam setengah 6, masih berkutat dengan dokumen-dokumen ituh…
Sementara sesekali aku melirik jam, memperkirakan, jam berapa sampai di Kost kalau baru kelar di kantor setelah Maghrib?
Sementara malam ini adalah malam pertama Ramadhan kami.
Malam pertama kami menjalankan Tarawih tahun ini.
Berkali-kali aku berkata…”Aduuuhh…aku mau pulang cepet nih, jam 6 kudu udah balik, mau ngejar tarawihan pertama..”
“Emang penting banget ya tarawih pertama?”, seseorang menimpali.
Yaaaa….gitu deh.

Dan menjelang Maghrib, belum juga melihat tanda-tanda orang mau balik. Tapi tekadku sudah buladh…bodo amat dengan kerjaan yang masih banyak…Tuhanku memanggilku…aku harus menemuinya malam ini. Setelah hampir setahun melewati hari-hari yang hampa tanpa Allah-ku (huhuhu..)…aku ga mau melewatkan pertemuanku dengan Allahku malam ini.

Maka selepas shalat Maghrib…segera…semua barang bawaanku, termasuk kerjaanku, aku bereskan dan masukkan ke tas…Huff…harusnya semua kerjaan ini beres hari ini, karena mulai Senin besok aku training sampai 2 minggu berikutnya, tapi Allah memanggilku….aku harus cepat pulang…

Setengah jam menuju jam7….
Dari Medan Merdeka Barat ke Benhil….
“Naik apa?”, pikirku…
“Naik busway?”, tentu memakan waktu yang cukup lama menuju haltenya, bisa seperempat jam sendiri…doohhh..
“Atau taxi?”, hmmm….kayaknya bakal macet deh…apalagi ini hari Jumat sore, menjelang hari pertama Ramadhan lagi. Jumat minggu kemarin (longwikeeennn) saja aku menghabiskan hampir satu jam di perjalanan, dan itu naik motor lhoooo…
“Aha….ojek..”, biasanya ada beberapa tukang ojek yang mangkal di depan kantor klien.

…dan memang segera kutemukan si ojek setelah beberapa langkah aku keluar gerbang kantor klien.
“Pak, ke Benhil berapa?”
“Benhilnya dimana?”
“Di Pam Baru”
“Dua lima aja Mbak…”
Busyeett….
“Ah..mahal banget Pak, saya biasa kesini tiap hari naik ojek cuma sepuluh ribu loh Pak”, dan itu fakta. Ada satu tukang ojek yang sering nganter aku Benhil-Medan Merdeka Barat, dan sebaliknya dengan hanya sepuluh ribu.
“Lah…kan ambil jalannya beda Mbak..kalo dari sini ke Benhil kan ambil jalan muter, lebih jauh”
Aku pikir….mending naik taksi ajah…
Dua lima ribu nyampe depan kostan naik Blue Bird.
“Ya udah…lima belas deh Pak”, aku masih berusaha nawar.
“Dua puluh deh Mbak…”
“Ga usah deh kalo dua puluh…hmm..kalo gitu anterin aja aku ke halte busway Monas”
“Ya udah deh Mbak gapapa…”

Sebagai gambaran, dari depan kantor klienku ke halte Monas itu mungkin hanya berjaraakkk….berapa yaks? Hehehe..
Yaa…pokoknya, aku ngelewatin…satu…dua…tiga…hmm…empat gedung kantor. Ga nyampe 5 menit…2 menit aja ga nyampe kali ya…nyampe deh aku di seberang halte busway Monas.
I said, “Dua ribu aja ya Pak…”
“Lima ribu Mbak…”
Busyeettttt … (lagi….)
“Ya ampun Paaaakk..deket banget gituuu….dari Pasar Benhil ke kostan saya aja (yang jaraknya bisa 10 kali lebih jauh) cuma lima ribu…lah ini…halaman gedung kantor dimana saya naik aja masih keliatan, masak minta lima ribu juga?”
“Biasanya juga segitu Mbak, kalo ga percaya tanya aja orang-orang”
Tanya orang-orang apaan….jam segitu paling bisa juga nanya pohon.
“Ya udah deh…saya kasih tiga ribu aja”, aku malas memperpanjang.

Huhuhu…Awal Ramadhan yang aneh…