Di putus sebelumnya, aku cerita tentang kunjunganku ke kampus beberapa hari yang lalu. Kunjungan??? Kayak ibu-ibu pejabat ajah..hehe.

Kalo dibaca-baca, cerita sebelumnya malah ga sedikitpun membahas tentang putus sekolah yang awalnya pengen aku ceritain.
Maka, inilah lanjutannya…..

Jadi…..
Setelah keluar dari SBA, aku sengaja menuju pintu keluar gerbang kampus melalui jalan depan gazebo, karena sebelumnya sekilas aku berpapasan dengan Ibu Gorengan.
Dari jarak yang cukup jauh Ibu Gorengan sudah menyapaku dengan matanya yang berbinar….
“Ya Allah Neng…..alhamdulillah….ketemu lagi sekarang….duuhh…ibu tuh inget terus sama Eneng-Eneng teh…udah pada lulus teh kemana, pada ga keliatan….”, sambut Ibu Gorengan ketika aku mendekatinya.
“Iya Ibu, sekarang udah pada kerja. Ada juga yang masih di Bandung, tapi kan udah ga pernah lagi ke kampus”
“Alhamdulillah atuh Neng, kalo udah pada kerja mah…Ibu tuh inget terus………………..”
Maka mengalirlah ceritanya….tentangku, tentangnya, tentang sakitnya…..
“Neng…mukanya bersih ya kalo udah kerja, liat nih kulit muka Ibu mah ngelupas-ngelupas, kena matahari”, katanya sambil menunjukkan bagian kulit hidungnya yang mengelupas.
“Belum lagi kemarin-kemarin mah Ibu tuh sakit ampe dua kali dirawat di Hasan Sadikin”
“Astaghfirullah Bu, kok bisa?”
“Iya…..yang nganterin aja anak-anak FE sini, dijengukin ke rumah sakit, sampai pada datang ke rumah juga, suami Ibu ampe bilang, ‘Malu atuh Bu, jangan nyusahin orang terus’, ya..gimana atuh Neng, yang ngasih sakit kan Allah…”

…………Panjang……………………..

Sampai akhirnya sampailah pada topik:
“Anak-anak Ibu gimana? Masih sekolah kan?”
“Yang kedua mah udah ngga Neng…”
“Allah….”, lirihku dalam hati.
“Kok bisa? Sejak kapan?”
“Baru kok Neng. Padahal Ibu tuh udah bilang, ‘jangan mikirin biaya, yang penting sekolah, masalah biaya sekolah itu urusan Ibu’, tapi tetap saja anak Ibu tuh maksa pengen putus sekolah, ‘kasihan lah sama Ibu’, katanya gitu”

Aku terlambat…………tiba-tiba aku merasa tidak berguna.
Anak yang baru menyelesaikan kelas 1 SMP itu….yang belum sedikitpun mengecap bangku kelas 2 SMP, harus PUTUS, dan aku merasa terlambat. Haruskah lingkaran kemiskinan berulang pada keluarga si Ibu?

“Terus anak Ibu yang paling kecil gimana?”
“Masih Neng, baru masuk SD, kalo yang kecil mah Ibu usahain pengen bisa nyekolahin sampe kuliah”
“Iya atuh Bu…..dikuliahin di FE sini aja lah Bu…biar bisa sama-sama Ibu”, alhamdulillah, syukurku dalam hati, Ibu Gorengan masih punya cita-cita tinggi untuk menyekolahkan anaknya hingga kuliah.
“Iya Neng, siapa tau yang kecil ini yang ngangkat keluarga Ibu”, amin…amin…amin….dalam hati.

Semoga Bu…semoga….semoga Ibu bisa mencapai harapan Ibu…

Semoga saya bisa bantu…semoga…