Wuih…lumayan nih dapet artikel bagus berkaitan dengan buku dari komunitas ruang baca-nya Tempo
Secara…gue kan penyayang buku (seperti kata salah satu komentar seseorang)…hihihi…belum berarti kutu buku lho…

Dan berikut tips-tips merawat buku:

1. Pastikan tempat buku tidak lembab dan memiliki sirkulasi udara yang memadai. Untuk mendapatkan udara yang cukup, tempat buku harus memiliki jendela atau lubang keluar-masuk udara secara cukup.
(rak buku gue tanpa jendela sih, anginnya cukup banget, debunya juga..hehe..jadi harus sering dibersihin…Huh..padahal balik ke rumah aja beberapa minggu sekali, dan di rumah pun mana kepikiran beres-beres buku, palingan cuma makan, nonton, tidur, dan mandi kalo inget. Hehe…)

2. Usahakan letak buku tidak berdekatan dengan lantai. Artinya tempat buku jangan di bagian paling bawah lemari. Pilihlah tempat yang memungkinkan buku enak dilihat dan mudah dijangkau. Pilihan bisa di bagian tengah atau atas.
(Horeee….rak buku gue di rumah udah memenuhi tips kedua ini lah seenggaknya…)

3. Posisi buku sebaiknya berdiri dan berjajar ke samping. Posisi ini memungkinkan udara masuk ke sela-sela buku lewat celah lembaran. Jika posisi buku bertumpuk dikhawatirkan udara tidak bisa masuk dan mempercepat kelembaban.
(Siiippp…kalo ini mah dari dulu juga tau. Malah di SMA, buku di rak buku tuh harus diatur menurut ketinggian, keliatan lebih rapih..pih..pih..Kalo ngga…siap-siap aja dapet ‘surat cinta’ dari Pamong Graha…hahaha…)

4. Taburlah kamper di sela-sela buku atau di pojok-pojok lemari. Fungsi kamper untuk mengusir ngengat dan mengurangi bau tak sedap.
(ooohhh…pantesan ya buku-buku gue kok baunya teu pararuguh…bau kaos kaki kotor lah, bau tikus, bau makanan basi, bau tanah, bau jempol, bau terasi, bau mulut, bau badan, ternyata gara-gara gue belum menaburkan kamper di rak buku…ooohhh…)

5. Lakukan rotasi posisi buku setiap dua pekan sekali. Jika memungkinkan keluarkanlah buku-buku dari lemari dan letakan selama sehari di luar lemari. Bisa di atas meja atau di ruang terbuka yang tidak lembab.
(Malessss…..)

6. Tak ada salahnya memberi lampu khusus dalam lemari buku hingga buku mendapat cahaya yang cukup. Sinar lampu menghambat ngengat masuk ke sela-sela buku.
(Cahaya matahari pagi n siang yang masuk ke kamar gue kayaknya udah cukup deh…)

7. Cara paling aman adalah membungkus buku dalam kemasan plastik dan ditaburi kamper.
(Kalo dibungkus sih pastiii…Yang gue bingung, yang dimaksud dengan ditaburi kamper itu kayak gimana yak? )

8. Khusus buku langka berusia di atas 100 tahun yang lengket antar satu halaman dengan halaman lain tidak perlu dipaksa memisahkannya. Ada cara tersendiri. Rendamlah kertas yang lengket itu ke dalam air selama setengah jam. Lalu angkat dan angin-anginkan di tempat sejuk. Jangan sekali-kali menjemur di bawah terik matahari agar kertas tidak bergelombang setelah kering.
(Walah…puantezzz…buku-buku yang dulu pernah ketumpahan jus ituh keriting ampe sekarang, soalnya selama 3 hari berturut-turut, buku-buku itu gue jemur di bawah matahari…ckckck…kasian sekali buku-buku itu. Maafin si Pemilik yang bodoh ini ya…)

Yup sekian…

Silakan mencoba tips merawat buku dari Mas Agus ini…(nama asli yang nulis tips ini)…

– Sayangi Buku-Bukumu….Aset Sepanjang Masa itu Teman…-