Banyaknya yang beneran banyaaaaakkkk banget, hmm ngga juga sih. Yang pasti sepanjang gue hidup di dunia (euleuh…euleuh…), belum pernah beli buku mpe ngabisin duit sebanyak ituh…

 

Tanggal 28 Februari kemaren adalah hari pertama Islamic Book Fair di Istora Senayan…..Aseeeekkk waktunya hunting buku nih. Pengen beli buanyak novel. Hmm…Novel? Sejak kapan aku suka novel? Cobalah tengok koleksi buku yang kubeli saat kuliah…..paling cuma ada beberapa novel, itupun di beli waktu harganya udah miring-miring-miring banget (malah hampir jatuh…hehehe). Ngga suka baca novel?? Hmmm…ngga juga sih….habis dulu mikirnya, “Sayang beli novel, sekali baca langsung abis”, trus udah deh…ngga mungkin dibaca berulang-ulang juga, secara isinya sama aja, kecuali tuh novel bagus banget mpe layak dibaca berulang-ulang, tapi sejauh ini sih belum ada novel atau buku cerita apapun yang kubaca sampai lebih dari sekali, eh…ada deng….Buku sejarah kepahlawanan Panglima Soedirman, “Emang itu novel ya?”, Bukan sih….itu beneran buku sejarah Jenderal Soedirman dengan penyajian yang amat menarik. Kertasnya bagus, trus ada gambar berwarnanya. Waktu kelas 3 SD, aku pernah dipinjemin buku itu dari sekolah tempat Mamah ngajar sampai berbulan-bulan ga balik-balik (ngga tau deh, kayaknya ampe sekarang pun tuh buku ngga pernah balik lagi ke perpus sekolahan Mamah….heu..heu..ngerasa bersalah juga). Seneng banget deh, ampe tuh buku dibaca berulang-ulang-ulang-ulang kali…..seru aja…tapi entah gue yang parah atau terlalu terlena dengan keindahan bahasa dan gambar-gambarnya, kayaknya tetep aja aku ngga terlalu hapal detail sejarahnya Pak Dirman, kecuali bahwa Pak Dirman itu adalah seorang Jenderal. Titik. Hehehehe……”Yah…parah dong….”, emang! Dalam hati,”Malu sama almamater dong Put….ceritanya aja pernah sekolah di bawah naungan Yayasan Kejuangan Panglima Besar Soedirman, sejarah hidup Pak Dirmannya aja ngga tau!”….Heu…heu…iya…iya…ngaku salah deh…

 

Back to Book fair.

Belum deng…masih mau ngelanjutin cerita sebelumnya….

Jadi….seperti yang tadi udah kubilang, aku tuh paling jarang beli novel, tapi bukan berarti ngga suka baca novel. Hmm…dipikir-pikir…sebenernya bisa banget kan aku pinjem novel temen-temenku. Yap….untuk beberapa novel aku masih mau pinjem, tapi masalahnya, aku tuh punya penyakit akut ‘ngga betah baca buku orang’, termasuk novel, tapi penyakit ‘ngga betah baca novel orang’ ini sih masih stadium 1, jadi di beberapa kesempatan aku masih bisa baca novel orang lain. Yang paling ngga bisa tuh baca buku selain novel, buku cerita, komik, dll yang bukan punya sendiri. Itu sih ngga bisa banget. Makanya, ngga ada satupun buku kuliahku hasil pinjem dari kaka kelas, kalo dia ngewarisin sih boleh lah…berarti kan ada peralihan hak kepemilikan, tapi rata-rata mereka cuma mau minjemin, jadi aku ngga mau minjem juga. Trus di beberapa kesempatan aku juga dipinjemin buku sama Kakak Kelas, “Baca deh…biar tambah semangat ibadahnya”, tapi….aku cuma sanggup baca beberapa halaman pertamanya aja. Bukunya bagus, karena bukunya bagus itu lah aku ngga mau menghabiskan membaca buku orang itu tanpa aku punya bukunya sendiri. Heuheu….parah juga ya. Sampai beberapa bulan kemudian, karena si Kakak kelas yang minjemin buku udah mau lulus, dia minta bukunya balik, “Gimana? Udah dibaca? Bagus kan?”, Hehehe….aku cuma bisa jawab,”Iya…”, itu hanya jawaban untuk pertanyaan ketiga, baca bukunya ampe tamat aja belum.

Nah sekarang baru balik ke Book fair.

Tapi….udah ga mood nulis ah…ntar ajah kapan-kapan ceritanya….hehehe….