Duhai kekasihkuuu…

Cintaku tertinggal di Malaysia

(Trus??? Lupa deh…)

 

Pernah denger lirik lagu di atas??? Hmm..itu lagunya Dewa 19.

Cerita tentang seseorang yang jatuh cinta di Malaysia, padahal dia udah punya seseorang yang lain di Jakarta. Pertama kali dengerin lagu ini…langsung suka. Liriknya sebenernya simpel banget, tapi…lagunya enak aja di kuping.

Lagu ini sekaligus mengingatkanku pada seminggu begadang demi suatu proyek yang sebenernya sampai sekarang belum bisa dibilang, “Kelar”. Waktu itu temen-temenku pada protes gara-gara dalam sehari aku bisa muter lagu Dewa ini berkali-kali. “Duuhh…lagu apa sih nih…aneh banget”, tapi toh pada akhirnya mereka pasrah, merelakan kuping mereka mendengarkan lagu yang katanya,”Aneh” itu, karena laptopku yang bersuara paling nyaring. Lama-lama…mereka jadi latah juga, berkoor ria waktu penggalan lirik  Duhai kekasihku…Cintaku tertinggal di Malaysia dinyanyikan sama Once. Hehehe…

 

Trus…Cintaku tertinggal di busway??? Apakah menceritakan tentang seseorang (yaitu, aku) yang jatuh cinta di busway???

Hehehe…Ngga dong…ga ada tempat lainkah yang lebih layak untuk jatuh cinta selain di busway? Banyak…makanya aku ga memilih untuk jatuh cinta di busway.

Dua bulan menjadikan busway sebagai alat transportasi utama menuju tempat kerja, lumayan bisa menyalurkan ‘hobi’ku mengamati orang-orang. Seenggaknya aku menghabiskan kurang lebih satu jamku setiap hari di busway, dan dari sana muncul banyak cerita, banyak perilaku orang, yang ‘lucu’ aja buat diceritain.

 

Yang menjadi panduan pertamaku naik busway adalah kata-kata seorang teman yang pernah menceritakan pengalaman pertamanya naik busway setahun yang lalu.

 

“Waktu itu kan gw disuruh ke klien. Kata tmn gw,”Naik busway aja”. Padahal waktu itu gw sendirian n baru pertama kali naek busway. Trus dapet kartu tuh buat masuk halte. Gw pikir kartu itu semacam access card yang biasa kita pake kalo mau masuk gedung atau ruangan kantor, jadi gw pakai kartu itu sebagaimana gw pake access card buat masuk kantor, tapi kok ga terjadi efek apa-apa ya…dan waktu gw nyoba masuk juga ga bisa. Sampai ada orang yang ngasih tau dari belakang..’Mbak..Mbak..kartunya dimasukin ke situ tuh…bukan ditempelin’ sambil nunjuk lubang tipis buat masukin kartunya…duuhh malu banget….”..

 

Yap..dan pengalaman adalah guru yang terbaik (basi ga sih? Tapi terbukti masih relevan kan sampe sekarang?). Berguru ga mesti sama pengalaman yang kita alami sendiri, bahkan kita bisa berguru sama pengalaman teman-teman kita. Dan dengan modal cerita temenku itu, dengan mantapnya aku bisa masuk ke halte busway untuk pertama kalinya sekitar dua bulan yang lalu tanpa mengalami kejadian memalukan yang nunjukin banget aku baru pertama kali naik busway. Hehehe…

 

To be continued….